Kopi, Tinder, dan Keseimbangan Kerja-Kehidupan

Ia adalah hari musim panas yang menyenangkan di Dallas dan dia menonjol dari orang ramai. Saya tidak tahu apakah itu senyumannya atau rambut coklat yang mengalir. Mungkin itu kedua-duanya. Saya sememangnya berkarat dengan keseluruhan masalah temu janji, tetapi saya berfikir sendiri, "apa yang terburuk yang boleh berlaku" dan saya mengusahakannya. Kami memulakan perbualan dan ia mengalir secara semula jadi. Kami bertukar nombor dan menuju ke jalan kami yang terpisah.

Kami bertemu di Starbucks dan jelas selepas beberapa minit perbualan itu terasa terpaksa. Saya tidak merasakan hubungan. Saya rasa perasaan itu saling berlaku.

Kami menyelesaikan kopi ais, berpelukan, dan berpisah. Saya tidak pernah memanggilnya dan dia juga tidak menghubungi saya. Pada mulanya, terasa seperti membuang masa. Semakin saya memikirkannya, saya menyedari bahawa saya telah bertemu dengan seseorang yang saya suka, ia tidak berkembang menjadi apa-apa, dan tidak mengapa kerana ia hanya kopi.

Janji temu sangat menarik ...

Saya tidak akan pergi pada tarikh buta lagi. Sepertinya idea hebat dan berpetualang pada masa itu, tetapi saya masih menyesalinya. Seorang rakan sekerja meyakinkan saya untuk keluar bersama rakannya. Saya sekurang-kurangnya harus meminta gambar, tetapi saya tidak. Kurma buta menghisap. Percayalah. Saya tidak akan melakukannya lagi.

Saya tidak pasti bagaimana untuk melakukan peralihan dengan betul, tetapi tidak ada gunanya.

Tinder.

Hampir semua cerita "menarik" saya hampir selalu bermula dengan "Saya bertemu dengannya di Tinder." Saya tidak akan mengatakan bahawa saya sangat menarik, tetapi saya akan memberi diri saya rendah diri 6,8 atau lebih. Baiklah, saya akan mendapat 7 dari 10, tetapi saya mungkin terlalu murah hati dengan menjaringkan gol. Saya menyebut bahawa hanya untuk menggambarkan bahawa saya bukan kawan paling tampan di luar sana, tetapi Tinder adalah penyamaan yang hebat.

Siapa sangka 10 tahun yang lalu bahawa dengan sapuan jari, saya akan menjumpai hubungan serius saya seterusnya dan bertemu dengan wanita impian saya.

Oh, adakah saya salah.

Tinder adalah banyak perkara, tetapi tidak diketahui menghasilkan banyak hubungan jangka panjang. Selama satu tahun, saya mungkin pernah keluar dengan 8-10 wanita yang saya temui di aplikasi itu. Anggap saja bahawa sifar tarikh tersebut telah menyebabkan sesuatu yang serius. Sebilangan besar hilang selepas beberapa tarikh.

Oleh kerana hanya ada 10 dari anda yang membaca ini, saya merasa terpaksa untuk berkongsi.

Oleh kerana aplikasi temu janji yang indah ini, saya berpeluang untuk merasakan seperti apa yang dirasakan. Saya menambahkannya di Facebook dan dia tidak menghargai tidak mendapat panggilan selepas beberapa tarikh. Saya tahu sejak awal bahawa meter gila kuat dengan yang satu ini, jadi saya berhenti bercakap dengan ayam belanda yang sejuk. Itu membawa kepada pengejaran. Mengejar itu menyanjung dengan cara yang pelik. Saya rasa dia sangat menyukai saya. Dia sangat cantik, terlalu teruk dia berada di tahap 100 gila. Saya belajar pelajaran saya. Tidak ada lagi Tinder.

Saya tidak belajar pelajaran saya.

Pada kesempatan lain, saya bertemu dengan seseorang dan ya, anda dapat meneka - Tinder.

Dia merokok panas, muda, dan bujang. Terlalu baik untuk menjadi kenyataan? Tidak sama sekali. Dia semua itu dan banyak lagi. Hanya bergurau. Dia terlalu baik untuk menjadi kenyataan.

Saya rasa filem "50 Shades" sudah terlintas di kepalanya. Setelah berbulan-bulan ini, saya masih ingat kata-katanya yang tepat, "pemilik lama saya tidak menginginkan saya lagi, jadi saya memerlukan yang baru" dan ada sesuatu mengenai cambuk. Pada mulanya saya fikir dia cuba menjadi lucu, tetapi dia tetap berwajah lurus. Saya tidak boleh meletakkan jari saya di atasnya, tetapi ada sesuatu yang tidak kena pada dirinya.

Mungkin itu milik pemiliknya. Saya tidak pasti, tetapi saya tidak bertahan. Saya menghabiskan teh hijau es saya dan pergi. Saya tidak mendapat isi semula percuma. Isi semula percuma adalah salah satu faedah terbaik untuk menjadi ahli emas Starbucks. Hanya mengatakan. Bagaimanapun, saya tidak pernah bercakap dengannya selepas itu, tetapi mudah-mudahan dia dapati apa yang dia cari.

Pada mulanya, perceraian saya terasa sebagai penghalang kejayaan menjalin hubungan. Saya percaya ia akan dilihat secara negatif oleh orang lain. Saya belajar dengan cepat bahawa perceraian sangat biasa sehingga kebanyakan orang bahkan tidak memikirkannya dua kali. Selain itu, saya kurang mengambil berat tentang apa yang orang fikirkan tentang saya. Lebih penting lagi, perceraian adalah peluang untuk mencari seseorang yang dapat saya benar-benar bahagia.

Perkara tidak selalu berjalan sesuai dengan rancangan dalam hubungan, kerjaya, atau perniagaan. Jangan biarkan kemunduran menahan hidup anda. Hidup tidak lama, jadi saya akan melepaskan pantat saya dan bertanya kepada gadis seterusnya yang saya gemari dengan Starbucks kerana pada akhirnya, ia hanya kopi.

Ini adalah petikan dari buku pertama saya, Cerai Sebelum 30.

Asalnya diterbitkan di blog.edescoto.com

Ed Escoto adalah ayah kepada dua anak yang keren! Selepas itu, dia seorang penganalisis, penulis, dan menyatakan diri minimalis. Hasratnya berkisar tentang mencipta sesuatu dan menambah kehidupan selama bertahun-tahun.

Catatan berkaitan yang mungkin menarik bagi anda:

6 Manfaat Mengubah Kehidupan untuk Mempunyai Keramaian Sampingan

9 Faedah Mengejutkan untuk Menjadi Minimalis

Baiklah Mereka Tidak Boleh Mengabaikan Anda