Cara Berhenti Membuang Banyak Masa di Instagram dan Putus asa Mengenai Berita

Kekuatan mengubah minda berada di alam semula jadi tanpa telefon pintar anda

Walaupun berbulan-bulan yang lalu telah meninggalkan media sosial dan memadamkan aplikasi berita telefon saya, saya masih kelihatan dihujani oleh berita yang merosakkan. Di negara kelahiran saya, Afrika Selatan, saya hanya perlu melirik di depan surat khabar untuk melihat tajuk utama mengenai pemerkosaan teksi dan kanak-kanak yang ditembak dengan sengaja oleh geng. Di bahagian perniagaan dan politik, hal-hal juga suram - pengangguran setinggi langit dan hutang awam yang meningkat, pemerintah yang lumpuh oleh inersia, pembangkang yang dilanda perpecahan. Pemulangan baru-baru ini (sangat singkat) pemotongan elektrik dan pesawat yang diturunkan kerana masalah pematuhan keselamatan membawa pulang kesan buruk, tidak menentu dan salah laku.

Zum keluar sedikit, dan perkara-perkara yang jauh lebih baik di tempat lain. Britain berada dalam kemalangan yang disebabkan oleh Brexit. Perang perdagangan Trump merosakkan ekonomi dunia, dasar luarnya telah mengancam orang-orang Kurdi dan sikapnya terhadap alam sekitar yang merosakkan pertumbuhan hutan Alaska yang lama. Bas telah terbakar di Chile; para penunjuk perasaan dihancurkan di Hong Kong. Sebilangan besar California utara yang tenang (di mana beberapa bulan yang lalu saya mencicipi anggur), telah dievakuasi dan mengalami pemadaman elektrik ketika api liar mengancam rumah dan masa depan.

Apa yang perlu dilakukan?

Saya meletakkan komputer riba dan telefon bimbit saya dan membawa anjing saya ke lereng hutan Table Mountain. Sungai-sungai itu membengkak dengan hujan baru-baru ini, burung-burung berkeroncong, daun-daun bergetar dengan gembira. Nirvana yang berjalan di hutan dengan Weimaraner memberikan kelonggaran - tetapi juga peringatan. Peringatan bahawa di tengah-tengah semua kekacauan, pergolakan, ketidakpastian dan menakutkan, kotoran mengerikan, terdapat juga keindahan di dunia. Dan semakin banyak masa yang saya habiskan di alam semula jadi, semakin banyak perhatian saya untuk melihat tanda-tanda harapan di dunia manusia kita. Sebahagiannya adalah quidian - penutupan semula jalan, patung zirafah raksasa yang didirikan di taman yang pernah terbengkalai, pejalan kaki anjing mengambil sampah. Kemudian ada sejuta keajaiban kecil yang diciptakan setiap hari oleh doktor, DJ, pemain ragbi, koki, pembuat anggur, artis dan pereka. Di bandar-bandar di Afrika Selatan yang lebih terkenal dengan keganasan yang mengerikan, terdapat surfing wunderkinds, pengusaha yang dinamik, adegan elektro yang berdenyut, dan nenek tumbuh banyak sayur organik.

Memupuk perhatian terhadap pucuk hijau ini bukanlah untuk mengabaikan skala masalah negara kelahiran saya (atau, memang, dunia). Tetapi, saya dapati, cara untuk bergerak dari rasa tidak berdaya dan kegelisahan berterusan ke arah kelapangan yang tenang di mana seseorang merasa diberi kuasa untuk membuat perbezaan, walau kecil.

Pada tahun 2012, ketika Jacob Zuma kleptokrat memerintah, dan Afrika Selatan terperosok dalam tahap keputusasaan yang serupa, pemenang Nobel, Nadine Gordimer, menulis dalam novel terakhirnya, No Time Like the Present:

Menurunkan abad kolonialisme yang dinobatkan, menghancurkan apartheid. Sekiranya orang kita boleh melakukan itu? Bukankah mungkin, nyata, bahawa kehendak yang sama mesti dijumpai, ada di sini - di suatu tempat - untuk mengambil dan meneruskan pekerjaan, kebebasan. Beberapa mesti mempunyai kepercayaan - gila - untuk Berjuang.

Saya mendapat ketenangan dalam kata-kata Gordimer - dalam mengingatkan apa yang telah diatasi. Dan di mana pun anda tinggal, kata-katanya harus memberi semangat kepada anda juga, kerana, walaupun sejarah setiap negara itu unik, kemenangan atas kesukaran yang hampir luar biasa adalah kisah yang hampir sama. Bagi sebahagian besar Eropah, ia bertahan dari dua perang dunia. Bagi Jepun, begitu juga dengan dua bom atom. Walaupun kita hidup dalam masa pergolakan dan pergolakan, perlu diingat bahawa umat manusia telah berjaya jauh lebih buruk.

Semakin banyak kita terpaku pada layar, semakin banyak tajuk utama yang kita lihat, dan tweet yang marah, dan klip video yang menjengkelkan dan ticker CNN yang berdenyut, semakin terputus kita dari kedua sejarah kita, dan persekitaran kita sendiri - dan bagaimana kita sesuai dengan kedua-duanya. Ketagih pada setiap kelainan yang mengerikan dan mengejutkan, kita menjadi lumpuh oleh rasa takut, kecewa, kecewa, merasakan bahawa tidak ada yang pernah kita lakukan akan membuat perbezaan.

Jadi - sertai saya; mari tinggalkan telefon bimbit kita di rumah dan kembali ke hutan. Mari kita berdiri di antara pokok-pokok berusia puluhan tahun, banyak di antaranya masih berdiri lama setelah anda dan saya meninggal dunia. Mari kita minum dengan suara arus, udara wangi segar. Mari letakkan tangan kita di atas batu yang dilapisi lichen yang sejuk dan lumut berbulu yang basah.

Alam bukan sahaja memberi kita ruang untuk bernafas, berfikir, bermimpi dan hanya - tetapi juga memberi kita perspektif. Ini mengingatkan kita akan kebiasaan kita yang kecil, betapa pendeknya masa kita berada di bumi ini. Ini membantu kita untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang penting (dan apa yang tidak), tentang apa yang dapat diatasi, apa yang dapat diabaikan dan apa yang harus dipeluk.

Saya sudah lama merasakan ini, dan lama bergantung pada masa di luar sebagai sumber penolong, ketenangan, kedamaian dan perspektif. Tetapi saya fikir buku Jenny Odell yang baru diterbitkan, Bagaimana Tidak Melakukan Apa-apa, begitu mengagumkan idea-idea tentang ini dengan cara yang segar, kuat, dan penuh harapan. (Anda boleh menemui transkrip ceramah yang pada awalnya mengilhami buku Medium.)

Odell berpendapat bahawa masa yang diluangkan di alam untuk memerhatikannya - iaitu "tidak melakukan apa-apa" seperti yang disarankan oleh idea produktiviti tradisional - adalah penawar kepada gangguan media sosial yang ketagihan, merosakkan, dan memutuskan hubungan. Dia dan saya tidak mengatakan bahawa teknologi digital dan internet sememangnya salah. Dia juga tidak menegaskan bahawa orang harus menghapus akaun Facebook mereka seperti yang saya lakukan (walaupun, secara peribadi saya ragu anda akan menyesal jika anda melakukannya). Sebaliknya, Odell meminta kita mengalihkan perhatian kita dan dengan itu mengganggu cara kita menggunakan teknologi - dan diharapkan oleh syarikat teknologi dunia untuk menggunakannya. Semakin kita berlatih berhenti sejenak untuk melihat dunia semula jadi, fizikal dan sosial di sekitar kita, semakin sedikit masa saringan yang menjadi ketagihan dan, pada gilirannya, semakin sedikit kemarahan dari kitaran berita 24 jam dan troll Twitter kemungkinan akan menimbulkan keputusasaan. Perhatian yang ditujukan kepada jiran fizikal kita dan ekosistem di mana kita hidup menjadikan kita lebih baik untuk menawarkan dan mencari sokongan, membuat penyelesaian dan menyumbang secara bermakna ke arah perubahan positif - perubahan yang memberi manfaat kepada diri kita sendiri, jiran kita dan persekitaran semula jadi kita.

Pada tahun di mana harapan kelihatan seperti komoditi yang semakin langka, berjam-jam di hutan "tidak melakukan apa-apa" - dan membaca buku yang berfungsi sebagai manifesto untuk melakukan hal itu - memberi saya banyak harapan: satu firasat yang sangat mungkin jika kita bersedia melihat dari layar kita dan memperhatikan kekayaan luar biasa yang ada di luar.

Baca dan dengar lebih lanjut:

Selain Cara Tidak Melakukan Apa-apa, saya juga sangat mengesyorkan The Nature Fix oleh Florence Williams, yang meneroka sains di sebalik mengapa masa yang dihabiskan di hutan dan jenis alam lain sangat baik untuk kesejahteraan mental dan fizikal kita. Catatan Matt Haig mengenai Planet Nervous dengan cantik berpendapat kelebihan masa telefon pintar yang kurang, mengubah diet berita kami dan pentingnya masa muka berbanding FaceTime.

On Being's Krista Tipett telah melakukan begitu banyak wawancara yang menggembirakan dan memikat jiwa. Khususnya, dua urusan dengan perhatian dan sifatnya sangat indah: perbualan 2015 dengan penyair mendiang Mary Oliver dan perbualan tahun 2012 dengan ahli ekologi audio Gordon Hempton.