Mengapa Saya Mengeluarkan Instagram Dari Kehidupan Saya?

"Kami hanya iri terhadap mereka yang sudah melakukan apa yang kami buat. Envy adalah anak panah raksasa yang berkelip-kelip yang menunjuk ke arah nasib kita. -Glennon Doyle Melton

Instagram adalah platform yang luar biasa. Tempat untuk melihat gambar dan video yang indah dari orang yang pernah anda temui dari seluruh dunia. Sebenarnya, Instagram mempunyai satu miliar pengguna bulanan aktif, dan dengan miliaran orang itu, terdapat banyak sambungan yang perlu dibuat (Instagram mencecah 1 bilion pengguna bulanan, meningkat dari 800 juta pada bulan September oleh Josh Constine). Jadi mengapa saya memadamkannya?

Ini adalah jawapan yang mudah. Saya berhenti mencintai diri sendiri.

Sederhana itu.

Ya, saya berhenti menyukai perkara-perkara yang sangat saya kagumi mengenai diri saya. Perkara-perkara seperti senyuman saya mula membenci, rambut konyol saya yang sangat saya sayangi, saya mula membenci, malah badan saya mula benci.

Entah bagaimana saya berjaya menurunkan 10 paun pada bulan lalu dan semua orang nampaknya memberitahu bahawa tulang pipi saya kelihatan. Tetapi mereka tidak tahu bahawa tekanan inilah yang menyebabkannya. Ini adalah tekanan yang sangat besar yang saya berikan pada diri sendiri bahawa suatu hari menjadi terlalu banyak dan mematahkan saya.

Tetapi apa yang menyebabkan semua ini?

Instagram! Baiklah, Instagram tetapi sebenarnya tidak. Itu sebenarnya salah saya tetapi saya biasa menggunakan Instagram untuk memacu kehancuran diri saya.

Pemusnahan Diri Melalui Perbandingan

Petikan di atas tidak mungkin lebih benar. Dan itulah yang sebenarnya berlaku. Setiap kali saya melayari Instagram, saya akan membandingkan diri saya dengan rakan-rakan saya yang jauh lebih baik daripada saya dan lama-kelamaan saya akan menjadi semakin tertekan.

Akhirnya, saya menjadi sangat tertekan, saya hanya menghentikan segalanya dan tidak tahu apa yang saya lakukan dengan hidup saya. Saya mempunyai tiket ke California dan saya bercadang untuk pergi dan tidak kembali.

Saya tersesat dan tidak tahu apa yang saya lakukan atau apa yang akan saya lakukan. Oleh itu, saya mulakan dengan memadam Instagram.

Saya bertanya kepada diri saya satu soalan utama yang benar-benar membuat saya berfikir tentang semua keputusan yang telah saya buat dalam hidup saya. Dan itu, "Kenapa kamu di sini?"

Satu soalan untuk bertanya kepada diri sendiri mengapa saya berada di bumi ini membantu saya menemui sebab mengapa saya ditempatkan di bumi ini. Kenapa saya di sini? Mengapa saya menulis? Kenapa saya di kolej? Mengapa saya bergaul dengan kumpulan orang tertentu? Mengapa…

Saya hanya berhenti ketika semua soalan ini membanjiri fikiran saya dan menyedari alasan saya. Ini adalah sesuatu yang sangat peribadi dan saya ingin membagikannya kepada anda semua pembaca yang luar biasa untuk menunjukkan kepada anda semua bahawa anda boleh berkongsi cerita anda dengan baik.

Saya menghadapi banyak keganasan dalam hidup saya, mulai dari buli, hingga keganasan rumah tangga. Saya mempunyai masa kanak-kanak yang sangat berat secara fizikal dan mental. Semuanya baik-baik saja sekarang tetapi parutnya semakin teruk. Tetapi di atas semua itu saya mempunyai ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder) dan dengan itu muncul ODD (gangguan defisiensi obsesif) dan kemarahan yang tinggi.

Oleh itu, seperti yang anda tahu, saya mendapat banyak masalah dan saya tidak mempunyai terlalu banyak kawan tetapi saya bersyukur untuk semua perkara yang pernah berlaku dalam hidup saya. Saya melalui neraka tetapi saya merasa ringan seperti malaikat terbang kerana saat-saat itu membantu membentuk saya. Itu hanya menjadikan saya orang yang lebih kuat dan saya tidak akan memperdagangkannya untuk dunia. Saya masih memikirkan masa-masa lalu dan ia menyakitkan tetapi saya mengatakannya baik-baik saja. Kerana semua yang berlaku kepada saya telah berlaku dengan alasan.

Dan ketika saya memikirkan masa lalu saya menyedari bahawa saya berada di sini atas satu sebab. Saya di sini untuk membuat kanak-kanak dan orang dewasa yang mengalami ADHD, kemurungan dan mengalami keganasan yang melampau dalam hidup mereka memahami bahawa tidak mengapa. Tidak mengapa merasa marah, sedih, dan patah hati. Tetapi saya harap saya juga membuat mereka memahami bahawa mereka lebih kuat daripada yang mereka fikirkan dan bahawa mereka dapat melakukan apa sahaja yang mereka inginkan.

Setelah saya berhenti membandingkan diri saya dengan orang lain dan mula melihat apa yang saya benar-benar percaya penting dalam hidup saya, saya mula menjadi lebih bahagia. Lebih bebas, saya akan katakan. Seperti berat gergasi yang terangkat di bahu saya.

Sebelum bertolak ingatlah bahawa setiap orang mempunyai sesuatu yang dimaksudkan untuk mereka. Sekiranya anda percaya bahawa anda ingin berada dalam muzik maka masuklah ke dalam muzik anda. Sekiranya anda ingin menjadi tarian maka apa yang menghalangi anda? Saya tahu bahawa saya mahu menjadi penulis dan saya akan menulis sehingga saya mati.

Suatu hari saya akan diterbitkan.

Suatu hari saya akan menjadi buku terlaris New York Times.

Suatu hari saya akan mempunyai blog # 1 untuk keusahawanan.

Mentaliti ini bagus untuk dimiliki. Bukan jika kehebatan anda akan datang melainkan bila.

Saya harap anda menikmati pembacaan ini. Sekiranya anda meninggalkan beberapa tepukan dan kongsikan kepada seseorang yang anda rasa akan menikmati dan memanfaatkannya. Selamat malam atau siang yang diberkati (bergantung kepada tempat anda berada).